Life Is A Drama..

Logo KBBA

24 November 2017

Jibam Gagal Buat Aku Menangis


Pada mulanya,  aku jangkakan aku akan menangis bila tengok movie ni.  Sebabnya,  aku tak pernah baca novel ni walaupun orang kata,  novel ni agak famous dulu. Aku ingatkan filem ni pasal budak lembam yang disisihkan keluarga atau susah hidup seorang budak lembam. Aku baca sinopsis pun masa makan malam setengah jam sebelum tayangan perdana di eCurve.  Trailer pun aku tak tengok.  Yang aku tahu,  filem ni memang dinantikan oleh peminat novel Jibam dan peminat adik 'Buntat'. 

Okay,  lima minit pertama,  ada adegan sedih dah dan aku jangkakan part sedih ni akan berlarutan sampai habis cerita dan aku sedia untuk rasa sebak dan menangis. 


Tapi aku silap,  filem ni sebenarnya bukan sedih pun tapi sebaliknya. Kelakar dan ada disulam sikit babak-babak sedih di pertengahan dan hujung cerita.  

Satu filem ringan untuk ditonton untuk semua,  tak kira la tua atau muda.  Tapi mesej yang nak disampaikan kepada penonton tu,  memang mudah diterima. 


Bab pelakon,  memang aku respect ke adik Ariff sebagai watak utama dalam filem ni. Memang dia mainkan watak dia dengan sangat baik.  Watak-watak lain macam Shafie Naswib,  Isma Daniel, Farah Ahmad,  Kazar dan yang lain dah cukup untuk sempurnakan filem ni. 


Memang filem ni gagal buat aku menangis sebab diluar jangkaan aku yang memang tak pernah baca novel Jibam ni.  Tapi filem ni berjaya buat aku gelak sepanjang cerita. Lawak yang ada dalam filem ni memang tak nampak dibuat-buat untuk bagi penonton gelak dan tak ada scene yang krik-krik walaupun ada satu scene tu akan buat korang tertanya-tanya kenapa dia buat macam tu.  Satu scene tu je la... Hehehehe... 

Apapun,  memang patut filem ni dinantikan oleh semua orang.  Korang patut serbu pawagam berdekatan pada 7 Disember nanti.  Support filem Malaysia oiii... 


SINOPSIS JIBAM
Mengisahkan tentang seorang kanak-kanak istimewa iaitu Jibam atau Ashraf yang sedikit lembab akal fikirannya, namun Jibam mempuyai keistimewaan yang tersembunyi. Jibam mewarisi kepandaian bapanya Suman untuk mengubati penyakit. Suman mati terbunuh dalam hutan dan kematiannya sungguh misteri. 

Selain itu, turut diketengahkan tentang Tok Ngah Sudin yang pasti menimbulkan kebencian/kemarahan setiap penonton kepada watak ini kerana sikapnya yang mengkhianati persahabatan dan permusuhanya dengan Jibam sehingga sanggup untuk menamatkan riwayat anak kecil ini. Selalu benar Tok Ngah Sudin memperdajalnya. Dan sesering itulah Jibam dibantai teruk oleh Tok Ngah Sudin.Bukan watak Tok Ngah Sudin saja yang membencikan, malah watak Fakir juga amat memberikan kesan. Fakir merupakan abang sulung Jibam namun sekadar abang pada nama. Fakir bukanlah abang mahupun anak yang baik. Tidak memperdulikan kesusahan keluarga sendiri, pandang rendah dan langsung tidak membela nasib adik sendiri. Yang Fakir tahu hanyalah bermain cinta dengan anak Tok Ngah Sudin dan harta-harta peninggalan Suman. 

Jibam juga dibenci Usin Singai, marahnya Usin Singai memuncak tatkala basikal tuanya dicat biru oleh Jibam. Hinggakan ayam dalam rebannya pun biru dikerjakan Jibam. Usin Singai menetap di atas tanah Tok Ngah Sudin yang sebenarnya dimiliki oleh Suman. Dan Jibam, anak yang bodoh alang itu, perlahan-lahan membongkar rahsia kematian ayahnya. Ilmu ghaib yang diwarisi dari ayahnya serta khianat dan dendam kesumat Tok Ngah Sudin dan Usin Singai. Watak seperti watak Kadir, abang kedua Jibam, dan Piah ibu Jibam menghidupkan lagi jalan cerita. Kadirlah yang banyak membela Jibam walau caranya agak kasar. Kadir berusaha untuk mendapatkan kembali tanah-tanah peninggalan bapanya. Sebagai ibu Piah, seorang yang tenang dalam melayani karenah anak-anaknya terutama Jibam yang selalu menjadi mangsa buli orang-orang kampung .

6 ulasan:

Papa Amyzal berkata...

Wahh nak kena gi tengok ni. Support filem tempatan

mas saari berkata...

Suka novel Jibam ni, nanti nak tengok jugaklah movie dia.

Harald berkata...

Have a good day Walatra Hexabumin QnC Jelly Gamat

Rozita Cerita Ita berkata...

menarik..anak-anak sesuai tak tengok ni firr?

firzz duka berkata...

Sesuaiii

firzz duka berkata...

Nice