28 September 2016

Tak nak berkongsi bilik



Bila dah kerja ni, baru aku dapat rasa perbezaan sewaktu belajar dan bekerjaya... banyak sangat bezanya... dari segi masa, hiburan dan macam-macam lagi la termasuklah pasal bilik.

Kalau dulu, masa belajar tak kisah pun nak berkongsi bilik ramai-ramai terutamanya bila menyewa rumah. Masa aku di UiTM Pulau Pinang, dua tahun aku menyewa dan sebilik dengan kembar aku, Firdaus Mazlan. Kami jadi roommate untuk dua tahun. Serumah ada enam orang dan semuanya satu course dengan aku. Senang nak berbincang, katanya laaa...

Bila sambung degree di Shah Alam, aku menyewa rumah dan duduk tujuh orang serumah. Bilik aku ada tiga orang dan sorang tu, member kelas aku. Yang lain semuanya dari fakulti lain dan dorang pun agak lama duduk situ. Kiranya aku ni tumpang orang lain la...

Memang tak kisah pun bila zaman belajar ni nak duduk ramai-ramai satu rumah sebab balik cuma untuk tidur ja. Masa banyak dihabiskan di kampus atau keluar berjimba. Balik rumah cuma mandi dan tidur, itu ja.

Tapi bila dah bekerja ni, nak berhibur pun kadang-kadang tak sempat. Jadi masa banyak habiskan dekat bilik ja. Betul-betul nak berehat lepas sehari suntuk bekerja. Bila terpaksa berkongsi bilik, privasi tu tak ada. Ya la, bila ada roommate, nak kena menyembang, takkan tak layan pulak kan?hahahahaha....

Dah setahun rasanya aku menyewa rumah dan duduk bilik sorang-sorang. Selesa dan ada privasi sendiri. Bilik nak selerak atau kemas semuanya bergantung kat aku sendiri. Kalau duduk dengan roommate, nak kena kemas selalu.. aku ni dah la jenis malas nak mengemas, kecuali bila ada mood..

2 ulasan:

  1. kannnnn setuju sangat,akak pun start keje memang cari bilik sorang2 lebh privacy,lagipun tak sakit hati kalau dapat roommate pemalas hahahha...

    BalasPadam